what going on?

!!! PERHATIAN !!!
Jika video tidak dapat dimuat, klik pada tautan di bawah ini untuk nonton film tersebut dalam jendela baru:

Offseason (2022)

Offseason (2022)

Jun. 06, 2022
Your rating: 0
0 1 vote

Video trailer

Director

Director

Cast

Synopsis

Nonton Film Offseason Sub Indo – Menonton film independen memang memiliki daya tarik tersendiri. Salah satu film independen yang patut untuk ditonton adalah Offseason. Film ini disutradarai oleh Mickey Keating yang sangat produktif dalam membuat film horor indie. Sejak 2011, Keating telah menyutradarai enam film horor indie panjang fitur dan satu film horor indie yang tidak terlalu panjang. Semua film yang disutradarainya sederhana dalam skala dan berani dalam agregasi pengaruhnya.

Beberapa film yang disutradarainya lebih sukses daripada yang lain, dan belum tentu karena alasan yang mungkin Anda harapkan. Tapi mereka memiliki benang merah dalam memasangkan gaya terkontrol dengan drama kikuk. Itulah yang membingungkan tentang film terbaru Keating, “Offseason”: Di mana batas antara pembuatan film yang buruk dan pastiche yang penuh kasih dari film yang dibuat dengan buruk?

Film Offseason dibuka dengan sepucuk surat yang menasihati keturunan selebriti Marie (Jocelin Donahue, “Rumah Iblis”) untuk datang ke kampung halaman ibunya untuk memeriksa makamnya dari perusakan. Bayangan asli “Texas Chain Saw Massacre” membuat estetis menyenangkan gunakan dari kota pantai Florida yang ditinggalkan di musim dingin. Premisnya mengingatkan pada potongan tahun 1973 “Messiah Of Evil,” dengan sedikit “Tourist Trap” tahun 1979 berkat semua manekin. Ini adalah kisah sederhana, didorong oleh kutukan generasi dan demigod Lovecraftian yang menuntut pengorbanan mengerikan dari kota-kota tak berdaya di Lone Palm Beach, Florida.

Marie dan pacarnya George (Joe Swanberg) menyeberangi satu-satunya jembatan gantung yang mengarah ke (dan keluar) Lone Palm Beach, nasib mereka sudah ditentukan. Itu membuat plot tidak memiliki tujuan tertentu, yang seringkali tampak berputar-putar hanya untuk terus bergerak. Tetapi mengingat bahwa perhatian utama Keating sebagai sutradara adalah menciptakan suasana, poin ini tidak terlalu membosankan. Estetika gothic tropis cukup menarik untuk membawa film setidaknya setengah jalan, membangun aura “neon menembus kabut” dari palmetto gergaji, pantai dingin, kuburan rawa lembek, jalan raya luar negeri, langit mendung, dan beberapa ribu galon mesin kabut cairan.

Pengeditan suara, oleh kolaborator lama Keaton, Shawn Duffy, juga merupakan suguhan yang menyeramkan, menggunakan berbagai macam suara yang menggelitik, mulai dari bisikan yang menyeramkan hingga jeritan kebinatangan. Tidak diragukan lagi bahwa sutradara ini dan krunya tahu cara mengekstrak nilai produksi maksimum dari sumber daya yang minimal: Misalnya, efek visual diterapkan dengan hemat. Tapi citra mimpi buruk yang menakjubkan yang mereka ciptakan membayangi film ini, baik secara harfiah maupun metaforis.

Pertunjukannya lebih beragam. Aset genre yang kurang dihargai Richard Brake (“31,” “Bingo Hell”) membuat kesan yang luar biasa dalam peran kecil, berkat pidatonya yang berapi-api di jembatan berangin setelah semuanya menjadi kacau. Tapi kecuali Keating memberi penghormatan pada monolog lembam, dialog yang terlalu deklaratif, dan pembacaan garis kaku dalam film-film dari master genre seperti Lucio Fulci, elemen-elemen film itu tidak menyatu dengan cara yang meyakinkan. Para pemeran utamanya berjuang untuk menemukan pijakan mereka: Swanberg sepertinya tidak pada tempatnya, sementara Donahue tidak pernah menyeimbangkan antara kepanikan dan kepasrahan yang benar-benar bekerja untuk karakternya.

Sekali lagi, jika editor Valerie Krulfeifer, yang pernah be

Similar titles

Still Human (2018)
Anikalupo (2022)
Dear David (2023)
Overhaul (2023)
God’s Crooked Lines (2022)
EO (2022)
Father of the Bride (2022)
The Promise (2016)
Mr. Malcolm’s List (2022)
One Second (2020)
13 Eerie (2013)
Immortal Vampire (2022)

Leave a comment